Pendidikan di Sana, Di Mata Mereka

Pendidikan adalah hal yang penting, entah itu untuk laki-laki maupun perempuan. Sering terdengar kalimat, ngapain sih perempuan sekolah tinggi-tinggi, nanti juga di dapur sama kasur juga. Why ? Ibu adalah madrasah pertama dan utama bagi anak-anaknya. Ibu yang tahu akan ilmu akan mendidik anaknya dengan baik-diikuti dengan pengetahuan serta akhlak.

Miris memang. Sampai sekarang pun ibu saya masih di berikan dengan pernyataan seperti itu. Mamah hanya punya 2 anak, dua duanya perempuan dan alhamdulillah kuliah. I want to say, my parents are the best person. Why ?

Jadi, orangtuaku itu besar di daerah yang pedaleman. Akses sekolah susah banget. Bahkan bisa SMA aja adalah hal yang sangat sangat luar biasa akses dan biaya. Jadi rata-rata mereka hanya lulus SD, trus merantau ke kota. Jadi kalo lulus SMP itu bagus, kalo SMA itu wah bagus banget, anak orang kaya ini pasti.

Pola pikir masyarakat disana akan pentingnya pendidikan masih sangat sangat sangat belum paham. Tapi, orangtuaku tuh alhamdulillah banget mendukung anak anaknya sekolah, walaupun kami perempuan. Salut sama pemikiran papah mamah.

Pendidikan adalah hal yang penting, entah itu untuk laki-laki maupun perempuan. Sering terdengar kalimat, ngapain sih perempuan sekolah tinggi-tinggi, nanti juga di dapur sama kasur juga. Why ? Ibu adalah madrasah pertama dan utama bagi anak-anaknya. Ibu yang tahu akan ilmu akan mendidik anaknya dengan baik-diikuti dengan pengetahuan serta akhlak.

Miris memang. Sampai sekarang pun ibu saya masih di berikan dengan pernyataan seperti itu. Mamah hanya punya 2 anak, dua duanya perempuan dan alhamdulillah kuliah. I want to say, my parents are the best person. Why ?

Jadi, orangtuaku itu besar di daerah yang pedaleman. Akses sekolah susah banget. Bahkan bisa SMA aja adalah hal yang sangat sangat luar biasa akses dan biaya. Jadi rata-rata mereka hanya lulus SD, trus merantau ke kota. Jadi kalo lulus SMP itu bagus, kalo SMA itu wah bagus banget, anak orang kaya ini pasti.

Pola pikir masyarakat disana akan pentingnya pendidikan masih sangat sangat sangat belum paham. Tapi, orangtuaku tuh alhamdulillah banget mendukung anak anaknya sekolah, walaupun kami perempuan. Salut sama pemikiran papah mamah.

Kenapa saya bilang begitu ? Karena sampai saat ini, di daerah kampung saya pun masih ada, bahkan banyak yang belum paham akan pentingnya pendidikan. Satu, orang tua mampu, oke mampu disini maksudnya gak melulu finansial tapi mampu mau menyekolahkan anak, tapiii anaknya enggak mau sekolah.

Kebayangkan, gimana kalau cowo yang hanya lulus SD, orang tuanya mau sekolahin tapi anaknya gak mau. Gimana nanti kalo dia nikah ? Kasian anak istri. Yang kedua, anaknya mau sekolah tapi orang tuanya enggak mau ngebiayain. Sedih. Ini saya sering denger cerita dari mamah tentang temen-temen mamah yang dikampung, soal anaknya yang gak mau sekolah padahal ortunya pingin banget dan sebaliknya.

Daerah kampung saya terkenal sama anak anak yang jago main volley. Pas saya SMP disana, ya volley adalah olahraga favorit bagi mereka. Apadaya saya yang gak bisa main haha bola gak mantul tapi tangan udah merah-merah.

Jadi, ada SMA terdekat (guys jangan bayangin terdekat kaya di kota ya), iya SMA itu ngasih beasiswa ke anak yang berprestasi volley, tapi apadaya, anaknya gak mau sekolah. Sedih, pas kasus ini cowo loh. Padahal, thats a good opportunity !. Kalo saya jadi dia saya mah nerima bangeeeetttt !!!. Kata mamah papah saya, kan hanya ngeluarin buat seragam sama ongkos, sayang bangeeettt.

Saya belom ngerti sih alasan mereka gak mau lanjut pendidikan kenapa. Gemes kadang. Sampe mikir, emang belom ada penyuluhan akan pentingnya pendidikan ?. Belom saya tinjau sejauh itu sih hanya nerka aja, saya gak kenal petinggi di kampung saya soalnya haha :’).

Katanya dulu ada anak KKN, tapi gak ngerti ngerjain apa aja. Saya hidupnya gak disana, tapi sempet lah ngerasain SMP disana yang jalan kaki ke sekolah 3KM, bolak balik jadi 6KM. Itu jauh gak sih ? Sombong

Pendidikan itu penting banget. Bukan hanya soal nyari kerja, tapi ilmu itu emang penting buat kehidupan kalian. Seenggaknya masuk aja deh buat sekolah, jangan nyerah sebelom berjuang. Gak usah maksa buat pinter, seenggaknya masuk kelas, mau gak mau juga kalian harus maksa denger guru ngomong apaan.

Jujur emang, nyari kerja susah. Apalagi hanya lulus SD, bah ! . Yang lulus SMA aja harus punya sikil (skill maksud sayaaa), ya minimal bawa motor sama mainin komputer, excel sama word lah minimal lah.

Pernah ngajak sodara buat nerusin sekolah, paket juga gak apa apa. Dan jawabannya, males mikir. Cerita lah ke mamah, kata mamah : yaudalah ka, kalo jawabannya males mikir mah mau gimana lagi, udah mentok itu jawaban.

Padahal saya ngajak mereka yang notabene lagi kerja di kota, dimana akses buat sekolah gak susah susah amat kaya di desa. Apalagi sekolah macem KBM yang gratisss.. iya sekolah kejar paket.

Buat kalian yang masih sekolah dan orangtua dukung, hargai waktu kalian disekolah. Banyak disana yang sulit mendapatkan dan mau sekolah. :””’).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.